Karyawan PlayStation Kritik Pesan Jim Ryan Tentang Hak Aborsi

Laporan baru mengungkapkan bahwa karyawan PlayStation mengkritik pesan Jim Ryan karena tidak mengambil sikap lebih lanjut tentang hak aborsi.

Informasi ini pertama kali dipublikasikan oleh Bloomberg dan dikonfirmasikan oleh The Washington Post. Jika kalian tertarik dengan kondisi industri video game saat ini, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di sini.

Karyawan PlayStation Kritik Pesan Jim Ryan Tentang Hak Aborsi

Bloomberg melaporkan bahwa email terbaru dari Jim Ryan (CEO Sony Interactive Entertainment) mengenai hak aborsi telah menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa karyawannya, di mana email itu tidak mengambil sikap khusus tentang masalah tersebut.

Namun, Ryan menekankan bahwa karyawan PlayStation dan komunitas pemegang platform adalah “beragam dan memegang banyak sudut pandang yang berbeda”.

“[…] kami berutang satu sama lain dan kepada jutaan pengguna PlayStation untuk menghormati perbedaan pendapat di antara semua orang di komunitas internal dan eksternal kami,” tulis Ryan sebagian dalam email. “Hormat tidak sama dengan kesepakatan. Tapi itu fundamental bagi siapa kita sebagai perusahaan dan sebagai merek global yang dihargai.”

Karyawan di beberapa studio PlayStation Studios tidak senang dengan pesannya karena mereka merasa diremehkan oleh nadanya, sebagian besar karena sisa email itu mulai membahas hewan peliharaannya.

Topik mengenai hak aborsi muncul ketika adanya bocoran rancangan keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat yang akan membatalkan Roe v. Wade, putusan tahun 1973 yang melindungi hak perempuan untuk melakukan aborsi di negara tersebut.

Sony Tidak Akan Menyetujui Pernyataan Apa Pun Tentang Hak Aborsi

Setelah itu, The Washington Post lalu melaporkan bahwa Insomniac Games telah memutuskan untuk mendonasikan $50,000 USD ke Women’s Reproductive Rights Assistance Project (WRRAP).

Namun, Sony Interactive Entertainment tidak akan mengizinkan pernyataan publik apa pun yang mungkin ingin dibuat Insomniac Games tentang hak reproduksi atau donasinya.

Selain itu, karyawan juga telah secara tegas dilarang menyebutkan Sony Interactive Entertainment atau Insomniac Games dalam retweet apa pun jika WRRAP memilih untuk mengumumkannya.

“[Sony Interactive Entertainment] tidak akan menyetujui pernyataan APAPUN dari studio mana pun tentang hak reproduksi,” tulis Ted Price kepada karyawan dalam email. “Kami berjuang keras untuk ini dan kami tidak menang.”

Price menanggapi permintaan sebelumnya dari karyawan Insomniac Games bahwa manajemen harus membuat pernyataan publik yang mendukung hak reproduksi perempuan serupa dengan yang dimiliki oleh Bungie dan Double Fine Productions.

Price kemudian memperingatkan karyawan bahwa dia meyakini “akan ada dampak material bagi kami sebagai anak perusahaan” jika Insomniac Games memilih untuk melawan keinginan Sony Interactive Entertainment.

“Di antara itu, kemajuan apa pun yang kemungkinan kami buat dalam membantu mengubah pendekatan [Sony Interactive Entertainment] akan terhenti di jalurnya,” lanjut Price. “Kami juga kemungkinan akan sangat dilarang melakukan pekerjaan penting yang dihadapi publik di masa depan.”

Pernyataan Price ini terkait dengan “60 halaman” dokumen Insomniac Games yang diserahkan kepada Hermen Hulst (kepala PlayStation Studios) menyusul email Jim Ryan. Dokumen itu berisi pesan dari karyawan Insomniac Games yang mendesak Jim Ryan “berbuat lebih baik oleh karyawan yang terkena dampak langsung”.

Sementara Sony Interactive Entertainment tampaknya teguh dalam penolakannya untuk membuat pernyataan publik mengenai hak-hak reproduksi, The Washington Post melaporkan bahwa perusahaan tersebut lebih akomodatif di belakang layar.

Misalnya, Sony Interactive Entertainment dikatakan sedang merumuskan, bersama dengan Insomniac Games, sebuah inisiatif untuk memberikan bantuan keuangan kepada setiap karyawan yang mungkin perlu melakukan perjalanan ke negara bagian lain untuk menerima perawatan reproduksi.

Bungie Tidak Takut Dengan Ancaman Sony

Setelah laporan yang menyatakan Sony Interactive Entertainment menolak untuk mengesahkan pernyataan publik seputar hak reproduksi, beberapa penggemar Bungie mempertanyakan apakah studio tersebut masih dapat mengekspresikan pendapatnya secara bebas setelah akuisisi oleh Sony Interactive Entertainment selesai.

Menanggapi salah satu cuitan tersebut, dmg04 (manajer komunitas senior Bungie) menulis: “Saya akui, saya hanya seorang CM dalam skema besar, tetapi saya yakin dengan hal berikut: kami ada dan akan terus menjadi, Bungie. Tidak akan pernah ada menjadi ‘moncong’ yang cukup besar untuk menghentikan kita membela apa yang benar.”

“Ini perlu dibuktikan dari waktu ke waktu, tetapi kami terus memperkuat pilar dan budaya kami dari tahun ke tahun. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi saya merasa kami berada di jalur yang benar dengan bakat yang kami miliki dan semangat mereka (tidak hanya membuat video game, tetapi meningkatkan industri).”

Pete Parsons (CEO Bungie) kemudian ikut mendukung sentimen dmg04 dengan menambahkan konfimasi yang sederhana, “Ya.”

Baca Juga :  Bandai Namco Umumkan Fishing Spirits: Fish and Play Aquarium