Kisah Gusion Mobile Legends: Pengguna Pedang Sihir yang Dibuang Keluarganya

Gusion adalah hero Mobile Legends yang menempati role Assassin semi Mage. Hero ini sama baiknya untuk dimainkan semua role, mulai dari Hyper, EXP Laner, Gold Laner, dan Midlaner, mungkin untuk Tank sedikit tidak efektif. Oleh karena itu, kamu harus mengetahui bagaimana kisah Gusion di Mobile Legends.

Dalam kisah Guison, ia diceritakan sebagai saudara dari Aamon yang menguasai pedang sihir. Ia tidak menuruti tradisi keluarganya yang harus menjadi ahli sihir, karena tidak mau mengingat mantra yang membuatnya pusing. Karena keputusannya tersebut membuatnya harus dibuang keluarganya sendiri.

Nah, ingin tahu bagaimana cerita selengkapnya? Langsung saja simak informasi yang telah Gamedaim Tips rangkum di bawah ini tentang Kisah Gusion di Mobile Legends.

Kisah Gusion Mobile Legends

Kisah Gusion | UHDPaper

House Paxley menguasai Castle Aberleen di selatan Moniyan. Beberapa generasi dari House Paxley menjaga area ini untuk Moniyan Empire, bertahan melawan invasi yang dilakukan oleh Abyss.

Sekitar seribu tahun yang lalu House Paxley diberikan kehormatan untuk menjaga Duke di suatu wilayah selama pemerintahan penyihir legendaris Valentina.

Banyak cerita mengerikan yang diceritakan di seluruh Moniyan Empire mengenai penggunaan sihir gelap terlarang oleh House Paxley, sehingga orang-orang akan menghindar dari Paxley yang mereka temui.

Tapi hal itu pengecualian untuk Gusion Paxley.

Dia hebat dalam menggunakan pedang dan belati secara alami, dan sebelum dia dapat berbicara, dia telah mampu memukul pengasuhnya dengan akurat di dahi menggunakan belati mainan sebagai balasan karena telah mendisiplinkannya.

Dan ketika dia mulai membaca dan menulis, pena buku yang dicelupkan ke dalam tinta akan selalu terbang ke bagian belakang kepala guru pribadinya seakan pena itu memiliki mata.

Perilaku nakalnya berlanjut hingga saudara tertuanya, Aamon, mengambil alih posisi Duke. Gusion muda sedang memamerkan keterampilan belatinya di sebuah pesta ketika secara tidak sengaja dia tidak mengenai sasarannya, belati itu meninggalkan luka dalam di wajah Aamon.

Aamon tidak menyalahkan adiknya yang ceroboh, tetapi kabar segera menyebar ke seluruh Moniyan Empire bahwa anak keempat di House Paxley adalah pengguna pedang. Bagi keluarga Paxley yang terkenal akan keterampilan sihirnya, hanya warga kelas bawah yang tidak mengetahui bahwa sihir akan bertarung bersama belati dan pedang.

Para tetua Paxley yang sebenarnya mengendalikan keluarga segera memerintahkan agar Gusion berhenti bermain dengan belatinya dan fokus berlatih sihir. Dan Gusion memang mewarisi bakat keluarganya dalam sihir, dia memiliki hubungan yang kuat terhadap elemen cahaya dan dengan cepat membangkitkan potensinya saat belajar sihir.

Tapi dia benci menghafal mantra yang membosankan dan menulis gulungan yang rumit. Ketika murid lain meneliti sihir di dalam ruangan sepanjang hari, Gusion menguatkan dirinya dengan sinar matahari sehingga dia dapat berlari lebih cepat dari seekor macan tutul.

Atau menggunakan cahaya lilin untuk memindahkan pisah makan dan memotong seluruh hidangan yang berada di atas meja menjadi beberapa bagian.

Gusion adalah satu-satunya murid kelas atas yang akan berbicara dengan pelayan di akademi keluarga mereka, dan dia anak yang nakal namun menyenangkan, jadi pelayan akan selalu menutupi pelanggaran yang dilakukannya tanpa henti.

Bahkan ketika dia ditahan di sel isolasi, para penjaga akan berpura-pura tidak melihat makanan penutup yang disembunyikan oleh pelayan laki-laki di bawah pintu.

Akhirnya, para tetua yang kesal itu meminta Aamon muda untuk mendisiplinkan saudaranya yang tidak memiliki harapan. Gusion berharap saudaranya akan berada di sisinya, tapi Aamon mulai menasihatinya sebagai pemimpin keluarga.

Gusion kecewa dan sama sekali mengabaikan nasihat saudaranya, sementara jauh di lubuk hatinya merasa kasihan untuk saudaranya yang dulu dekat dengannya. Aamon di depannya jelas salah satu dari para tetua, hanya saja lebih muda.

Kedekatan Gusion dan Aamon

Hero Gusion
Kisah Gusion | UHDPaper

Dan saat makan malam bersama, Aamon membujuk Gusion untuk mengikuti tradisi keluarga dan menerima pelatihan sihir, karena Valentina, Duchess pertama dari keluarga mereka, adalah seorang penyihir hebat

Aamon juga memberi tahu Gusion bahwa dia dapat menjadi pembunuh sepertinya, mengubah sihir menjadi pedang tajam.

Gusion merasa sangat enggan dan bertanya: “Tidak bisakah seorang Paxley menjadi pembunuh yang bertarung dengan pedang?

Aamon tidak memiliki pilihan lain selain mengatakan: “Sebagai seorang bangsawan, terkadang kamu harus menyembunyikan apa yang benar-benar kamu suka.

Gusion menatap saudaranya dan tidak berbicara lebih lanjut.

Beberapa tahun kemudian, pada upacara kedewasaannya, kontes pertempuran keluarga. Gusion yang berusia 18 tahun muncul di arena dengan gaya yang unik.

Dia menggunakan gerakan aneh dan elegan untuk menghindari proyektil yang ditembakkan oleh para penyihir muda lainnya, sementara belatinya yang bergerak dengan cepat dan misterius mengenai lawannya secara akurat bahkan sebelum mereka dapat mengucapkan mantra mereka.

Para tetua dari House Paxley tercengang. Gusion adalah pengguna pedang yang tidak biasa, tapi dia memang menggunakan kekuatan sihir untuk mengendalikan belatinya.

Penyihir muda lain yang kalah dari Gusion mulai menuduhnya “curang”, tetapi dia memprovokasi mereka lebih jauh, mengklaim bahwa mereka yang merasa tidak adil dapat menantangnya bersama, karena dia mampu mengalahkan sepuluh penyihir Paxley yang sombong.

Kontestan yang terprovokasi menyerbu ke arahnya, ketika Gusion tiba-tiba menggunakan gerakan yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya. dia mengayunkan lengannya dan melemparkan belati terbang menuju area berbentuk kipas di depan, mengenai semua lawan yang menyerangnya.

Kemudian dia Melompat ke tribun penonton, sebelum melemparkan belati ke patung leluhur House Paxley Valentina dan memukul dahinya untuk memprovokasi yang lain.

Ini yang kamu inginkan, ini seperti motto House Paxley, ketakutan melebihi kasih sayang.

Setelah Gusion meneriakkan kata-kata marah tersebut, para tetua yang kesal mulai melantunkan mantra, mencoba menghukum pemberontak di House Paxley dengan sihir. Aamon, yang tetap diam, kemudian berdiri dan mengumumkan dengan lantang. Gusion harus dikeluarkan dari keluarga karena melanggar peraturan mereka dengan serius.

Sekarang setelah Aamon mengeluarkan saudaranya, para tetua yang siap untuk membunuh Gusion harus menghentikan mantra sihir gelap mereka, menyaksikan Gusion keluar dari arena tanpa memandang mereka.

Seperti apa masa depannya? Gusion tidak pernah memikirkannya. Dia merasakan beban berat terangkat dari pundaknya, yakin bahwa dengan kemampuannya suatu hari dia akan membuat namanya dikenal di Land of Dawn.

Aamon berpikir dalam hati ketika dia melihat Gusion pergi: “Apa yang dapat aku lakukan adalah mengembalikan kebebasanmu.


Nah, itulah barusan informasi mengenai Kisah Gusion di Mobile Legends yang harus kamu ketahui. Kunjungi terus Gamedaim agar selalu mendapatkan informasi terbaru seputar Kisah Hero Mobile Legends lainnya.

Baca Juga :  Apex Legends Mobile Season 2: DISTORTION Hadirkan Legend Baru