Kontraktor Mengkritik Budaya dan Perlakuan Nintendo of America

Laporan terbaru telah mengungkapkan bahwa para kontraktor mengkritik budaya dan perlakuan Nintendo of America setelah sebelumnya Kotaku melaporkan hal yang sama.

Informasi ini dipublikasikan oleh IGN beserta pernyataan dari Reggie Fils-Aimé (mantan presiden Nintendo of America). Jika kalian tertarik dengan kondisi terkini industri video game saat ini, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Banyak Kontraktor Mengkritik Budaya dan Perlakuan Nintendo of America

IGN melaporkan bahwa kontraktor Nintendo of America (NOA) menggambarkan adanya peningkatan rasa tidak puas karena perbedaan perlakuan kontraktor dan pekerja tetap.

Contohnya, Nintendo of America dilaporkan enggan untuk mengubah kontraktor menjadi karyawan penuh dan mengakibatkan tidak adanya jalur karir yang jelas bagi kontraktor untuk menjadi karyawan. Ini tentunya telah menyebabkan peningkatan pergantian kontraktor.

Nintendo sendiri melaporkan pergantian sebesar 4,7% pada tahun 2021 karena karyawan tetap biasanya bertahan selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Namun, IGN melaporkan bahwa kontraktor biasanya keluar dari perusahaan dalam waktu kurang dari satu tahun.

IGN menambahkan bahwa kematian dalam keluarga memaksa kontraktor untuk kembali ke rumah di saat dia melakukan proses wawancara untuk posisi tetap. Ini menyebabkan pewawancara mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki “masalah kehadiran”.

IGN juga mencatat bahwa beberapa keputusan bisnis tidak diterima dengan baik di antara karyawan Nintendo of America, seperti penutupan tak terduga lokasi kantor Redwood City.

“Perasaan yang saya dapatkan adalah banyak orang berhasil bekerja dari rumah, kemudian Nintendo menutup kantor Redwood City dan mengatakan tidak ada dari Anda yang bisa tinggal di California, Anda harus pindah ke sini atau pergi,” kata seorang sumber kepada IGN. “Itu hanyalah paku dalam cara berpikir kuno yang terbelakang tentang sebuah perusahaan.”

Mengenai ketidakpuasan yang berkembang, sumber mengatakan kepada IGN bahwa pembatasan paruh waktu untuk acara perusahaan, kegiatan, dan bahkan kebijakan kehadiran telah membuat mereka merasa seperti “warga negara kelas dua”.

Respon Reggie Fils-Aimé

Setelah laporan ini muncul, IGN juga berkesempatan untuk menanyakan Reggie Fils-Aimé mengenai semua masalah ini. Fils-Aimé mengatakan bahwa Nintendo of America telah “secara rutin” mempekerjakan kontraktor sebagai pekerja tetap selama masa jabatannya.

“Saya telah membaca cerita yang sama, pembagian antara kontrak dan karyawan tetap. Yang bisa saya katakan adalah sama sekali tidak ada budaya yang saya tinggalkan saat saya pensiun dari Nintendo,” kata Fils-Aimé kepada IGN.

Fils-Aimé juga memberikan tanggapannya kepada The Washington Post:

Saat saya di Nintendo, kami secara rutin mengadakan pertemuan dan acara di mana Associates kami – begitulah cara kami merujuk karyawan kontrak kami – selalu diajak. Sebagai contoh kecil, saya terkenal karena melakukan makan siang dua bulanan dan tiga bulanan dengan karyawan.

Itu adalah pendaftaran yang diperlukan dan Associates diundang untuk mendaftar ini sebanyak karyawan tetap. Kami tidak membuat perbedaan. Laporan yang saya dengar menurut saya bukan perusahaan yang saya kenal dan aku akan berhenti di situ.

Fokus inti saat saya berada di Nintendo of America memiliki budaya yang sehat di dalam perusahaan dan saya tahu saya dapat mencapainya. Memang, apa yang digambarkan sepertinya bukan budaya yang sehat.

Reggie Fils-Aimé, Former President of Nintendo of America

Baca Juga :  Profil Aya Endou, Voice Actors dari Yelan